GELAR INSTAN - Legitimasi Akademik Orientasi Simbolik

Oleh: Prof. Dr. Mustaji, M.Pd

Prof. Dr. Mustaji, M.Pd.A. Pendahuluan

Secara historis dan sosio-kultural-psikologis masyarakat Eropa berkembang sejak abad 5 SM, kini mengalami pasang naik kemajuan dan memiliki pilar-pilar kemasyarakatan yang dikenal sebagai kapitalisme, industrialisme, sentralisme, militerisme, dan melakukan globalisasi industrialisme yang dilematis. Masyarakat tersebut mengintegrasikan sistem pendidikan sebagai bagian integral kebudayaan, memadukan sistem sekolah, ilmu dan teknologi serta mata pencaharian hidup. Sementara masyarakat Indonesia pasca terjajah, berpeluang melakukan akulturasi sistem persekolahan sistem Eropa dan Amerika, tetapi “terjebak pada ketergantungan intelektual” yang berdampak “pengejaran gelar akademik berorientasi legitimasi simbolik” (Dimyati, 2005). Hal inI mungkin disebabkan pengembangan pendidikan ke pemikiran keilmuan belum mendapatkan perhatian serius dalam sistem persekolahan di Indonesia.

B. Kejar Gelar Dengan Nalar

Gelar akademik dan ijazah diterima oleh seseorang sebagai tanda telah selesainya masa pendidikan tinggi formal dalam strata tertentu. Untuk memperoleh gelar dan ijazah menurut ketentuan dalam sistem pendidikan, seseorang harus terlebih mengikuti serangkaian kegiatan akademik dalam bentuk perkuliahan tatap muka, menyelesaikan tugas secara terstruktur baik secara individual maupun kelompok, melakukan kegiatan praktikum serta menyusun-mempertahankan dalam ujian dan dinyatakan lulus ujian skripsi (S1), tesis (S2), dan disertasi (S3).

Namun pada akhir-akhir ini komunitas masyarakat akademik, tokoh pendidikan, bahkan masyarakat pada umumnya dikagetkan oleh penyimpangan, bahkan pelecehan praktek jual-beli gelar akademik yang salah satu diantaranya dilakukan oleh UTS yang akhir-akhir ini banyak diulas media masa Surabaya.

Pengejaran gelar akademik yang berorientasi legitimasi simbolik dengan kedok lembaga pendidikan, menurut hemat penulis sudah cukup lama beroperasi. Padahal dalam Undang-Undang No 20 Tahun 2003 secara tegas dinyatakan bahwa mereka dapat dikenai sangsi 1 milyar dan atau penjara 10 tahun bagi perseorangan, organisasi atau penyelenggara yang memberikan ijazah dan gelar akademik tanpa hak (pasal 67) dan jika dilakukan suatu perguruan tinggi dinyatakan ditutup. Sementara setiap orang yang membantu memberikan ijazah dan gelar akademik yang tidak memenuhi persyaratan dipidana maksimal 5 tahun dan atau denda maksimal 5 ratus juta rupiah (pasal 68:1). Sedangkan orang yang menggunakan gelar dan ijazah yang diperoleh dari satuan pendidikan yang tidak memenuhi persyaratan dipidana penjara paling lama 5 tahun dan atau pidana denda paling banyak 5 ratus juta rupiah (pasal 68:2)

Secara sosiologis, praktek jual beli gelar dan ijazah menunjukkan masih kuatnya dampak penjajahan dalam sistem sosial masyarakat Indonesia. Hal ini setidaknya berkaitan dengan status sosial yang akan dimiliki orang-orang yang bergelar tersebut, dan ekspektasi sosial yang diharapkan mereka akan diberikan oleh masyarakat. Orang yang memiliki gelar akademik atau lulusan perguruan tinggi biasanya secara langsung maupun tidak langsung akan menduduki “status sosial” tertentu di masyarakat.

Dalam kamus Bahasa Indonesia (Riwayadi, 2005), status diartikan sebagai tingkatan atau kedudukan orang dalam hubungan dengan masyarakat di sekelilingnya. Dalam Max Waber (1978) tipikal status didasarkan pada (1) gaya hidup, (2) pendidikan formal, (3) warisan turun-temurun atau prestize pekerjaan. Dalam pandangan sosiologis ini terlihat bahwa status di dalammnya inheren terdapat pengakuan atau keinginan untuk diakui oleh orang lain atau masyarakat sehingga bisa memperoleh privileges (hak istimewa). Bentuk-bentuk hak istimewa atau perlakuan khusus dan fasilitas kemudahan dalam akses sosial, politik, ekonomi, budaya dan sebagainya.

Berdasar perspektif ini bisa dipahami, mengapa sebagian orang “silau” bahkan ambisius untuk memiliki gelar akademik, meski kadang-kadang tidak melalui jalur pendidikan sebagaimana resminya. Orang-orang yang silau dengan gelar ini mempunyai persepsi bahwa gelar akademik yang dimiliki secara illegal itu akan menjadi tiket bagi peningkatan status sosial atau kenaikan pangkat dan jabatan di tempat kerja.

Menghadapi fenomena ini, kita sebagai ilmuwan pendidikan harus mengembalikan fungsi pendidikan, bahwa gelar akademik harus diraih oleh seseorang secara legal dan prosedural. Demikian juga “status” harus diusahahakan atau diperoleh melalaui melalui upaya dan proses pendidikan formal secara prosedural. Maksud disini bahwa status dan gelar bukanlah sesuatu yang bersifat warisan atau karena faktor keturunan, bukan diperoleh melalui praktek jual beli dengan membayar sekian juta, dan seterusnya. Gelar yang diperoleh secara illegal ibarat topeng kepalsuan dan kebanggaan semu belaka, tanpa nalar, nilai, dan etika. Dimyati (2005) menyebutnya pengejaran gelar akademik berorientasi legitimasi simbolik

Masyarakat Indonesia dapat melakukan akulturasi sistem pendidikan, tanpa terjebak pada ketergantungan intelektual yang berdampak pengejaran gelar akademik beririentasi legitimasi simbolik. Hal yang dapat dilakukan yaitu dengan jalan mengembalikan fungsi-fungsi pendidikan lembaga keilmuan secara rasional-prosedural. Rasional-prosedural perolehan sebuah gelar akademik, setidaknya dapat dilakukan melalui 4 alternatif:

Pertama, gelar akademik yang diperoleh seseorang , misalnya doktor Teknologi Pembelajaran, seseorang harus memperolehnya dengan cara mengikuti kuliah, praktikum, mengerjakan tugas-tugas terstruktur dan mandiri serta menulis disertasi serta mempertahankannya di dewan penguji.

Kedua, penyandang gelar tersebut dipandang memiliki kompetensi dan wawasam keilmuan dibidang teknologi pembelajaran yang dikenal dengan sebutan Ilmuwan pembelajaran. Dalam hal ini mempunyai kemampuan untuk mengembangkan dan meneliti dalam bidang pembelajaran, yakni mampu mengembangkan teori-teori dan konsep-konsep pembelajaran untuk memperbaiki kualitas pembelajaran dalam rangka memecahkan masalah-masalah belajar.

Ketiga, penyandang gelar akademik tadi mempunyai hak dan kewajiban yang melekat, baik untuk peningkatan kualitas hidupnya maupun bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan pengabdian pada masyarakat.

Keempat, pada gelar akademik yang disandang oleh seorang sarjana terdapat nilai-nilai moral dan komitmen yang berhubungan langsung dengan Tuhan, sebagaimana tersurat dalam ikrar prasetya sarjana atau lebih dikenal dengan panca prasetya wisuda. Panca prasetya wisuda dimaksud adalah: Dengan Rakhmad Tuhan Yang Maha Esa kami para wisudawan secara sadar dan bertanggung jawab mengikrarkan panca prasetya (1) kami wisudawan adalah tenaga kependidikan yang taat dan setia sepenuhnya serta bersedia tetap membela negara dan bangsa Indonesia berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945; (2) senantiasa menjujung tinggi profesi kependidikan, bersifat terbuka dalam mengembangkan dan mengamalkan ilomu pendidikan selaras dengan pembangunan bangsa dan negara Republik Indonesia ; (3) senantiasa mengembangkan usaha kependidikan secara demokratis bagi pembangunan manusia seutuhnya dengan memperhatikan potensi anak didik dengan penuh cinta kasih; (4) dalam melaksanakan tugas sanggup bekerja dengan jujur, disiplin, penuh tanggung jawab dan pengabdian, (5) senantiasa menujujung tinggi nama baik almamater. Semoga Tuhan Yang Maha Esa berkenan meridhoi kami dalam upaya mengamalkan Panca Prasetya ini

Berdasarkan paparan di atas, jelaslah bahwa gelar yang dibeli dan ditebus dengan uang, adalah gelar yang tidak diperoleh secara etik keilmuan sekaligus tidak memililiki makna. Yang ada di dalamnya hanyalah transaksi ekonomi antara penjual gelar dan pembelinya. Karena rasionalistas ekonomi yang dijadikan pertimbangan, maka lembaga pendidikan tinggi tak ubahnya sebagai pasar dengan menjadikan gelar dan ijazah sebagai komoditasnya

Pemikiran keilmuan telah direduksi menjadi sebuah rasionalitas instrumental, yakni sesuatu sarana, insstrumen, dan alat yang dipakai untuk mencapai tujuan secara efisien, dengan mengabaikan nilai-nilai dan makna serta tidak peduli dengan proses dan ketentuan-ketentuan akademik yang prosedural. Pengejaran gelar akademik berorientasi legitimasi simbolik, jelas melecehkan nilai-nilai kejujuran ilmu pengetahuan, pemikiran keilmuan, moral serta komitmen Ketuhanan dan Kemanusiaan.

Mereka pengguna gelar akademik simbolik, menurut hemat penulis telah membohongi diri sendiri, juga riskan menyalahgunakan untuk menipu orang lain. Diakui atau tidak orang-orang yang menyandar gelar akademik dan memiliki ijazah dengan cara-cara yang tidak terpuji dan tidak patut itu telah melakukan kebohongan publik dan penipuan terhadap masyarakat luas. Selama orang-orang seperti itu pamer dan bangga dengan gelar-gelar illegal dan ijazah palsu itu, maka selama itu pula mereka sedang berbohong dan menipu diri sendiri di tengah khlayah. Inilah yang oleh Bactiar (2005) disebut dengan tragedi gelar tanpa nalar dan ijazah tanpa kuliah.

C. Mengurangi Ketergantungan Intelektual

1. Mengembangkan pembelajaran pemikiran keilmuan

Menurut Dimyati (1996) salah satu ungsur ilmu pengetahuan adalah items, yakni ilmu pengetahuan yang berwujud berpikir rasional. Realisasi berpikir rasional tampak pada penggunaan kata, kalimat, alenea, rumus pemecahan masalah, ataupun symbol-simbol. Prasyarat untuk mewujudkan items tersebut adalah kemampuan individu untuk membaca, menulis, memikir dan melakukan observasi (3M+O).

Ilmu pengetahuan adalah sistem berpikir tentang dunia empiris. Dengan demikian pendidikan keilmuan adalah pendidikan berpikir rasional tentang dunia empiris. Dari sisi taksonomi berpikir, maka pendidikan keilmuan berarti mendidik berpikir pada tingkat kognitif tertentu. Dengan taksonomi Bloom misalnya, didikan berpikir keilmuan terletak pada tingkat analisa-sintesa-evaluasi-kreasi, tidak pada tingkat dibawahnya.

Fakta pembelajaran saat ini menunjukkan rendahnya tingkat kecakapan berpikir tingkat analisa-sintesa-evaluasi-kreasi anak-anak Indonesia. Para pakar pendidikan mengatakan bahwa proses pembelajaran yang dominan di sekolah-sekolah masih membelajarkan tingkat rendah yakni mengetahui, memahami, dan menggunakan belum mampu menumbuhkan kebiasaan berpikir evaluasi-kreatif yakni suatu yang paling esensi dari dimensi belajar. Sebagian besar pendidik belum merancang pembelajaran yang mengembangkan kemampuan berpikir kritis dan kreatif.

Sebenarnya para pendidik telah menyadari bahwa pembelajaran berpikir agar anak menjadi cerdas, kritis, dan kreatif serta maampu memecahkan masalah yang berkaitan dengan kehidupan mereka sehari-hari adalah penting. Kesadaran ini juga telah mendasari pengembangan kurikulum kita lebih lebih mengedepankan pembelajaran yang konstekstual dengan lingkungan kehidupan sehari-hari anak. Akan tetapi sebaagian besar pendidik kita belum berbuat, belum merancang secara serius pembelajaran yang didasarkan pada premis proses belajar (Drost, 1998, Mangunwijaya, 1998, Kamdi, 2002). Kita masih berkutat dengan cara-cara mengajar yang lama, yang cenderung mematikan kreativitas anak.

Proses “pembelajaran” saat ini masih diimplementasikan sebagai proses menjadikan anak tidak bisa, menjadi bisa. Kegiatan belajar berupa kegiatan menambah pengetahuan, kegiatan menghadiri, mendengar dan mencatat penjelasan guru, serta menjawab secara tertulis soal-soal yang diberikan saat berlangsungnya ujian. Pembelajaran adalah proses menyampaikan, memberikan, memindahkan/mentransfer ilmu pengetahuan dari guru kepada siswa.

Dalam tataran ini siswa yang sedang belajar bersifat pasif , menerima apa saja yang diberikan guru, tanpa diberikan kesempatan untuk membangun sendiri pengetahuan yang dibutuhkan dan diminatinya. Siswa sebagai manusia ciptaan Tuhan yang paling sempurna di dunia karena diberi otak, dibelenggu oleh guru. Siswa yang jelas-jelas dikaruniai otak seharusnya diberdayagunakan, difasilitasi, dimotivasi, dan diberi kesempatan, untuk berpikir, bernalar, berkolaborasi, untuk mengkonstruksi pengetahuan sesuai dengan minat dan kebutuhannya serta diberi kebebasan untuk belajar. Mari kita runtuhkan pemahaman yang keliru bahkan telah menjadi “mitos” bahwa belajar adalah proses menerima, mengingat, mereproduksi kembali pengetahuan yang selama ini diyakini banyak tenaga kependidikan. Jalaluddin Rakhmad (2005) dalam buku Belajar Cerdas, menyatakan bahwa belajar itu harus berbasis otak . Dengan kata lain revolusi belajar dimulai dari otak. Otak adalah organ paling vital manusia yang selama ini kurang dipedulikan oleh dosen dalam pembelajaran. Pakar komunikasi mengungkapkan kalau kita ingin cerdas maka kita harus terlebih dahulu menumbangkan mitos-mitos tentang kecerdasan (Ekamawati,W, Jawa Pos, 11 September 2005).

Menurut pandangan Slavin (1997)) dalam proses pembelajaran dosen tidak dapat hanya semata-mata memberikan pengetahuan kepada siswa. Siswa harus membangun pengetahuannnya sendiri dalam dengan mendayagunakan otaknya untuk berpikir. Guru dapat membantu proses ini, dengan cara-cara membelajarkan, mendesain informasi menjadi lebih bermakna dan lebih relevan bagi kebutuhan siswa. Caranya antara lain dengan memberikan kesempatan kepada siswa untuk menemukan atau menerapkan sendiri ide-ide, dan dengan mengajak mereka agar menyadari dan secara sadar menggunakan strategi-strategi mereka sendiri untuk belajar. Menurut Nur (1999), dosen sebaiknya hanya memberi “tangga” yang dapat membantu mahasiswa mencapai tingkat pemahaman yang lebih tinggi, namun harus diupayakan agar siswa sendiri yang memanjat tangga tersebut.

Upaya yang dapat dilakukan untuk mengembangkan kemampuan berpikir siswa (Brooks, 1990, Slavin, 1997), antara lain (1) siswa perlu didorong secara individual menemukan dan mengubah informasi yang kompleks menjadi lebih sederhana, bermakna, agar menjadi miliknya sendiri, (2) siswa perlu selalu membandingkan informasi yang satu dengan informasi yang lain, jika tidak cocok, ia harus berupaya untuk mengubahnya agar sesuai dengan skematanya. Dengan demikian maka belajar harus bersifat konstruktif, artinya dapat digambarkan sebagai proses berpikir pada saat terjadinya penemuan ilmiah, pemecahan masalah, menciptakan sesuatu. Kegiatan tersebut bisa dalam bentuk eksplorasi, eksperimentasi, kreativitas, ketekunan, kesabaran, rasa ingin tahu, dan kerja sama atau kolaboratif.

Perubahan paradigma pembelajaran di atas mempunyai implikasi yang sangat besar, karena akan menumbuhkan kebiasaan mental untuk dapat berpikir secara produktif. Indikasi-indikasi berpikir produktif ( Marzano dalam Kamdi, 2002) demikian antara lain: (1) self-regulated thinking and learning, yakni kompetensi mengetahui apa yang sedang dipikirkannya, tindakan yang terencana, mengetahui sumber-sumber yang penting, sensitive terhadap umpan balik, dan evaluatif terhadap keefektifan tindakan; (2) critical thinking and learning, yang dicirikan oleh tindakan yang ceermat, jelas, terbuka, bisa mengendalikan diri, sensitive terhadap tingkat pengetahuan,; dan (3) creative thinking and learning yang ditandai dengan semangat tinggi, berusaha sebatas kemampuan, percaya diri, teguh, dan menciptakan hal-hal atau cara baru.

Upaya yang dapat dilakukan untuk mewujudkan ketiga indikator di atas adalah dengan mengintegrasikan ke dalam tugas-tugas di kelas dan menggunakan contoh-contoh khusus dari kehidupan orang yang memiliki kompetensi unggul, misalnya kegigihan orang mempelajari perilaku air sehingga menjadi ahli konstruksi bangunan seperti Ir. Sutami yang merancang bendungan Karangkates.

2. Pengembangan belajar berpikir kritis dan kreatif

Sering kita mendengar ungkapan mengenai banyaknya mahasiswa yang ‘tidak berpikir’. Mereka pergi ke kampus tetapi cara belajar mereka terbatas mendengarkan keterangan dosen, kemudian tidak mencoba memahami ilmu pengetahuan yang diajarkan oleh dosen mereka. Selanjutnya, diruang ujian, mereka mengungkapkan kembali ilmu pengetahuan yang telah mereka hafalkan itu. Cara seperti ini, dalam pengertian yang khusus, bukanlah suatu keberhasilan, dan merupakan cara belajar yang tidak kita inginkan. Mengenai nilai dan ujian, harus diakui bahwa mahasiswa tersebut bisa menjawab pertanyaan.

Sayang sekali, dalam sistem pendidikan dewasa ini, ada mahasiswa yang gagal memahami perkuliahan, sebab mereka hanya sekedar menghafal tanpa mengerti apa yang mereka pelajari. Pada akhirnya, kedua jenis mahasiswa (mereka yang gagal memahami dan mereka yang menghafal) mampu menjawab ujian dengan baik. Sebagian dari mereka mungkin mendapat nilai yang tinggi dan dianggap mahasiswa yang sukses oleh masyarakat (Hassoubah, 2002). Meskipun belum ada hasil penelitian yang kongkret, bahwa seandainya para mahasiswa tersebut ditanya-setelah ujian selesai-apakah mereka masih ingat ilmu pengetahuan yang telah mereka pelajari, maka tidak heran kalau mereka sudah lupa apa yang telah mereka pelajari.

Para mahasiswa pasif akan menimbulkan masalah. Dengan pengertian lain, mahasiswa yang ‘tidak berpikir’ hanya akan memenuhi tempat yang semestinya dipersiapkan untuk menghasilkan para ilmuan yang akan memainkan peranan mereka sebagai hamba Allah dan khalifah Allah di muka bumi. Akibat yang paling buruk adalah tugas dan tanggung jawab pendidikan tidak tercapai, sementara para mahasiswa dapat tamat dan mendapatkan gelar.

Pada saat yang sama, seharusnya para mahasiswa mengevaluasi diri mereka dan berusaha. Mereka tidak boleh berdiam diri saja. Karena, para pemuda ini kelak akan menjadi orang dewasa, akan menghadapi dunia yang penuh dengan tantangan dan permasalahan. Mahasiswa ini yang akan menjadi pemimpin di masa depan, mesti dipersiapkan untuk menghadapi tantangan dan permasalahan hidup. Tantangan dan permasalahan inilah yang akan dihadapi oleh ‘pemikir’(.Tthe Liang Gie, 2003)

Berpikir dalam pendidikan formal sebagian besar menekankan pada :(1) kemampuan menganalisis, (2) membelajarkan siswa bagaimana memahami pernyataan, (3) mengikuti dan menciptakan argumen logis, (4) mengiliminir jalur yang salah dan fokus pada jalur yang benar (Harris, 1998). Berpikir adalah kegiatan memfokuskan pada eksplorasi gagasan, memberikan berbagai kemungkinan-kemungkinan dan mencari jawaban-jawaban yang lebih benar. Dua jenis berpikir dapat dibedakan yakni berpikir kritis dan berpikir kreatif.

No

Berpikir kritis

Berpikir Kreatif

1

Analitis

Mencipta

2

Mengumpulkan

Meluaskan

3

Hirarkis

Bercabang

4

Peluang

Kemungkinan

5

Memutuskan

Menggunakan keputusan

6

Memusat

Menyebar

7

Obyektif

Subyektif

8

Menjawab

Sebuah jawaban

9

Otak kiri

Otak kanan

10

Kata-kata

Gambaran

11

Sejajar

Hubungan

12

Masuk akal

Kekayaan, kebaruan

13

Ya, akan tetapi......

Ya, dan......

a. Berpikir Kritis

Berpikir kristis adalah berpikir secara beralasan dan reflektif dengan menekankan pembuatan keputusan tentang apa yang harus dipercayai atau dilakukan . Perkin (1992) berpikir kritis : (1) bertujuan untuk mencapai penilaian yang kritis terhadap apa yang akan kita terima atau apa yang akan kita lakukan dengan alasan logis, (2) memakai standar penilaian sebagai hasil dari berpikir kritis dan membuat keputusan, (3) menerapkan berbagai strategi yang tersusun dan memberikan alasan untuk menentukan dan menerapkan stndar, (4) mencari dan menghimpun informasi yang dapat dipercaya untuk dipakai sebagai bukti yang dapat mendukung suatu penilaian. Sedangkan Beyer (1985) mengatakan bahwa kemampuan berpikir kritis adalah kemampuan: (1) menentukan kredibilitas suatu sumber, (2) membedakan antara yang relevan dari yang tidak relevan, (3) membedakan fakta dari penilaian, (4) mengidentifikasi dan mengevaluasi asumsi yang tidak terucapkan, (5) mengidentifikasi bias yang ada, (6) mengidentifikasi sudut pandang, dan (7) mengevaluasi bukti yang ditawarkan untuk mendukung pengakuan. Menurut Harris, Robert (1998) beberapa kata kunci dalam indikasi kemampuan berpikir kristis meliputi: (1) analytic, (2) convergent, (3) vertical, (4) probability, (5) judgment, (6) focused, (7) Objective, (8) answer, (9) Left brain, (10) verbal, (11) linear, (12) reasoning, (13) yes but.

Berpikir kritis menurut Schafersman, S.D.(1991) adalah berpikir yang benar dalam rangka mengetahui secara relevan dan reliable tentang dunia. Berpikir kritis adalah berpikir beralasan, mencerminkan, bertanggungjawab, kemampuan berpikir, yang difokuskan pada pengambilan keputusan terhadap apa yang diyakini atau yang harus dilakukan. Berpikir kritis adalah berpik mengajukan pertanyaan yang sesuai, mengumpulkan informasi yang relevan, mengurutkan informasi secara efisien dan kreatif, menalar secara logis, hingga sampai pada kesimpulan yang reliable dan terpercaya.

Karakteristik berpikir kritis: (1) Menggunakan bukti secara baik dan seimbang, (2) Mengorganisasikan pemikiran dan mengungkapkannya secara singkat dan koheren, (3) membedakan antara kesimpulan yang secara logis sah dengan kesimpulan yang cacat, (4) menunda kesimpulan terhadap bukti yang cukup untuk mendukung sebuah keputusan, (5) memahami perbedaan antara berpikir dan menalar, (6) menghindari akibat yang mungkin timbul dari tindakan-tindakan, (7) memahami tingkat kepercayaan, (8) melihat persamaan dan analogi secara mendalam, (9) mampu belajar dan melakukan apa yang diinginkan secara mandiri, (10) menerapkan teknik pemecahan masalah dalam berbagai bidang, (11) mampu menstrukturkan masalah dengan teknik formal, seperti mate-matika, dan menggunakannya untuk memecahkan masalah, (12) dapat mematahkan pendapat yang tidak relevan serta merumuskan intisari, (13) terbiasa menanyakan sudut pandang orang lain untuk memahami asumsi serta implikasi dari sudut pandang tersebut, (14)peka terhadap perbedaan antara validitas kepercayaan dan intensitasnya, (15) menghindari kenyataan bahwa pengertian seseorang itu terbatas, bahkan terhadap orang yang tidak bertindak inkuiri sekalipun, dan (16) mengenali kemungkinan kesalahan opini seseorang, kemungkinan bias opini, dan bahaya bila berpihak pada pendapat pribadi

Metode ilmiah merupakan metode paling ampuh yang pernah ditemukan manusia dalam rangka mengumpulkan pengetahuan yang relevan dan reliabel tentang alam. Metode non ilmiah lebih mengarah pada emosi dan harapn umat manusia dan lebih mudah dipelajari dan dipraktekkan daripada metode ilmiah. Meningkatkan pengajaran metode ilmiah dan manifestasinya yang terkenal yaitu berpikir kritis.

Berpikir kritis dapat diajarkan melalui: (1) perkuliahan, (2) laboratorium, (3) tugas rumah, (4) Sejumlah latihan, (5) Makalah, dan (6) ujian. Dengan demikian berpikir kritis dapat dimasukkan dalam kurikulum dengan mempertimbangkan: (1) siapa yang mengajarkan, (2) apa yang diajarkan, (3) kapan mengajarkan, (4) bagaimana mengajarkan, (5)bagaimana mengevaluasi, dan (6) menyimpulkan

Sejumlah tujuan dalam mengembangkan kemampuan berpikir kritis diantaranya adalah: (1) memberikan pendidikan umum tentang konsep dalam rangka mencapai tujuan melalui petunjuk yang membantu, (2) merancang pembelajaran dengan menggunakan web dan isu yang bermanfaat, (3) memadukan berbagai hasil pendidikan, (4) mendorong komunitas belajar di dalam kelas, (5) menciptakan kesempatan berpikir kritis yang menyenangkan dan relevan bagi siswa.

Sedangkan strategi yang dapat digunakan pendidik dalam mengembangkan kemampuan berpikir kritis mahasiswa antara lain adalah: (1) mengadakan alat penilaian untuk memberikan nilai siswa. Menciptakan masalah merupakan 20% dari keseluruhan nilai, (2) mendeskripsikan syarat pelajaran secara mendetail sesuai silabus dengan menambah area online (alamat website) yang dapat menyediakan akses informasi secara mudah, (3) memberikan orientasi pelajaran, (4) . instruktur memberi pendapat untuk siswa dalam pemberian masalah lewat e mail untuk memberi penguatan yang positif, dan (5) beberapa hasil pelajaran dipadukan setelah pembelajaran usai.

b. Berpikir Kreatif

Berpikir kreatif adalah berpikir secara konsisten dan terus menerus menghasilkan sesuatu yang kreatif/orisinil sesuai dengan keperluan. Penelitian Brookfield (1987) menunjukkan bahwa orang yang kreatif biasanya (1) sering menolak teknik yang standar dalam menyelesaikan masalah, (2) mempunyai ketertarikan yang luas dalam masalah yang berkaiatan maupun tidak berkaitan dengan dirinya, (3) mampu memandang suatu masalah daari berbagai perspektif, (4) cenderung menatap dunia secara realtif dan kontekstual, bukannya secara universal atu absolut, (5) biasanya melakukan pendekatan trial and error dalam menyelesaikan permasalahan yang memberikan alternatif, (6) berorientasi ke depan dan bersikap optimis dalam menghadapi perubahan demi suatu kemajuan. Marzano (1988) mengatakan bahwa untuk menjadi kratif seseorang harus: (1) bekerja di ujung kompetensi bukan ditengahnya, (2) tinjau ulang ide, (3) melakukan sesuatu karena dorongan internela dan bukan karena dorongan eksternal, (4) pola pikir divergen/menyebar, (5) pola pikir lateral/imajinatif.

Sedangkan Haris (1998) dalam artikelnya tentang pengantar berpikir kreatif menyatakan bahwa indikator orang berpikir kreatif itu meliputi: (1) Ingin tahu, (2) mencari masalah, (3) menikmati tantangan, (4) optimis, (5) mampu membedakan penilaian, (6) nyaman dengan imajinasi, (7) melihat masalah sebagai peluang, (8) melihat masalah sebagai hal yang menarik, (8) masalah dapat diterima secara emosional, (9) menantang anggapan/praduga, dan (10) tidak mudah menyerah, berusaha keras. Dikatakanya bahwa kreativitas dapat dilihat dari 3 aspek yakni sebuah kemampuan, perilaku, dan proses.

a. Sebuah kemampuan

Kreativitas adalah sebuah kemampuan untuk memikirkan dan menemukan sesuatu yang baru, menciptakan gagasan-gagasan baru baru dengan cara mengkombinasikan, mengubah atau menerapkan kembali ide-ide yang telah ada.

b. Sebuah perilaku

Kreativitas adalah sebuah perilaku menerima perubahan dan kebaruan, kemampuan bermain-main dengan berbagai gagasan dan berbagai kemungkinan, cara pandang yang fleksibel, dan kebiasaan menikmati sesuatu.

c. Sebuah proses

Kreativitas adalah proses kerja keras dan berkesimbungan dalam menghasilkan gagasan dan pemecahan masalah yang lebih baik, serta selalu berusaha untuk menjadikan segala sesuatu lebih baik

Selanjutnya Harris juga menyatakan bahwa untuk dapat berpikir kreatif seseorang perlu memiliki metode berpikir kreatif. Berbagai metode yang dapat dilakukan antara lain: (1) evolusi, yakni gagasan-gagasan baru berakar dari gagasan lain, solusi-solusi baru berasal dari solusi sebelumnya, hal-hal baru diperbaiki/ditingkatkan dari hal-hal lama, setiap permasalahan yang pernah terpecahkan dapat dipecahkan kembali dengan cara yang lebih baik , (2) sintesis, yakni adanya dua atau lebih gagasan-gagasan yang ada dipadukan ke dalam gagasan yang baru, (3) revolusi, yakni gagasan baru yang terbaik merupakan hal yang benar-benar baru, sebuah perubahan dari hal yang pernah ada, (4) penerapan ulang, yakni melihat lebih jauh terhadap penerapan gagasan, solusi, atau sesuatu yang telah dirumuskan sebelumnya, sehingga dapat dilihat penerapan lain yang mungkin dapat dilakukan, dan (5) mengubah arah, yakni perhatian terhadap suatu masalah dialihkan dari satu sudut pandang tertentu ke sudut pandang yang lain. Hal ini dimaksudkan untuk memecahkan suatu masalah, bukan untuk menerapkan sebuah pemecahan masalah

Pada bagian lain dinyatakan bahwa perilaku negatif untuk dapat berpikir kreatif, diantaranya adalah:

  1. Oh tidak, sebuah masalah !
    Reaksi terhadap sebuah masalah seringkali lebih besar dari pada masalah itu sendiri. Sebuah masalah adalah kesempatan dan tantangan untuk meningkatkan segala sesuatu. Masalah adalah (1) perbedaan yang ada dengan keadaan yang dinginkan, (3) menyadari atau mempercayai bila ada sesuatu yang lebih baik dari situasi saat ini, dan (3) kesempatan untuk bertindak positif.
  2. Ini mustahil untuk dilakukan
    Perilaku seperti ini, seperti kalah sebelum bertarung. Beberapa ungkapan yang terkait dengan ini : (1) manusia tidak akan pernah terbang, (2) penyakit tak bisa ditaklukan, (3) roket tidak akan keluar dari atmosfir.
  3. Aku tidak bisa melakukannya atau tak ada yang bisa dilakukan
    Pemikiran yang baik dan perilaku yang positif serta kemampuan memecahkan masalah akan melesat dalam memecahkan berbagai permasalahan. Untuk dapat melakukan hal ini kuncinya adalah ketertarikan dan komitmen terhadap masalah itu sendiri.
  4. Tapi saya tidak kreatif
    Masalahnya ternyata bahwa kreativitas telah ditenggelamkan oleh pendidikan. Yang perlu dilakukan adalah mengembalikan ke permukaan.
  5. Itu kekanak-kanakkan
    Dalam upaya kita untuk selalu tampil dewasa dan anggun, kita sering menganggap rendah perilaku yang kreatif dan penuh permainan, yang pernah menandai masa kanak-kanak kita sendiri. Terkadang orang tertawa karena memang ada yang lucu. Tapi sering kali orang justru tertawa ketika mereka miskin akan imajinasi untuk memahami situasi yang ada.
  6. Apa yang akan dipikirkan orang
    Terdapat tekanan sosial untuk menyesuaikan diri untuk menjadi orang biasa saja, bukan menjadi orang kreatif. Hampir sebagian orang besar kontributor terkenal yang membawa ke peradapan lebih maju dihina, bahkan dihukum. Kemajuan hanya diciptakan oleh mereka yang cukup tegar untuk ditertawakan.
  7. Aku pasti gagal
    Thomas Edison, dalam risetnya untuk menemukan filamen yang dapat memijarkan lampu, melakukan lebih dari 1800 kali percobaan. Kegagalan haruslah diharapkan dan diterima. Kegagalan adalah alat untuk belajar yang dapat membantu menuju keberhasilan. Gagal adalah pertanda bahwa kita melakukan sesuatu, berusaha dan mencoba-jauh lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa.

Sedangkan hambatan mental terhadap berpikir kreatif dan pemecahan masalah, meliputi

  1. Pransangka
    Gambaran yang kita miliki seringkali menghalangi kita untuk melihat lebih jauh dari pada apa yang telah kita ketahui dan percayai, sehingga menjadikan sesuatu itu mungkin ada dan mungkin terjadi.
  2. Pendapat fungsional
    Terkadang kita mulai melihat sebuah obyek hanya dari namanya, daripada melihat apa yang bisa dilakukannya.
  3. Tak ada bantuan belajar
    Jika anda memerlukan informasi, ada perpustakaan, toko buku, teman, profesor dan internet. Anda dapat belajar melakukan apapun yang anda inginkan.
  4. Hambatan psikologi
    Apa yang semula dianggap menjijikkan malah dapat membawa kepada solusi yang lebih baik. Makan kadal mungkin terdengar tidak enak, tapi jika itu membuat anda bertahan hidup di alam liar, itu merupakan solusi yang baik.

Untuk dapat memiliki perilaku positif untuk berpikir kreatif maka pada setiap individu mahasiswa perlu ditumbuhkan sifat-sifat berikut:

  1. Rasa ingin tahu
    Orang kreatif ingin mengetahui segala hal- segalanya-hanya sekedar untuk ingin tahu. Pengetahuan tidak membutuhkan alasan.
  2. Tantangan
    Orang-orang kreatif suka mengidentifikasi dan mencari tantangan di balik gagasan, usulan, permasalahan, kepercayaan dan pendapat.
  3. Ketidakpuasan terhadap apa yang ada
    Ketika anda merasa tidak puas terhadap sesuatu, ketika anda melihat ada masalah, akankah anda mencoba memecahkan masalah dan memperbaiki keadaan. Semakin banyak masalah yang anda temui, semakin banyak pula pemecahan dan peningkatan yang dapat anda buat.
  4. Keyakinan bahwa masalah pasti dapat dipecahkan
    Dengan keyakinan dan didukung pengalaman, pemikir kreatif percaya bahwa sesuatu pasti dapat dilakukan untuk mengatasi masalah.
  5. Kemampuan membedakan keputusan dan kritik.
    Sebagian besar gagasan baru, karena masih baru dan asing, maka terlihat aneh, ganjil, bahkan menjijikkan. Sebuah gagasan mulai tampak bagus ketika sudah lebih familiar atau dilihat dengan konteks dan batasan yang berbeda. Jika suatu gagasan paling gila sekalipun dapat dipraktekkan sebagai batu loncatan, gagasan tersebut efisien.

3. Pengembangan Universitas bervisi ilmiah dan riset

Salah satu kendala yang dihadapi dalam pengembangan ilmu pengetahuan di Indonesia adalah kecilnya jumlah dan rendahnya mutu karya ilmiah yang diterbitkan orang tiap tahun. Pengkajian terhadap mutu jurnal ilmiah yang dipublikasikan perguruan tinggi di Indonesia memperlihatkan bahwa hingga tahun 1998 sebanyak 157 majalah terakreditasi Dirjen Dikti, dari 500 judul majalah bercorak ilmiah dari 4500 terbitan berkala di Indonesia (Kurniawan 1998).

Kenyataan di atas menunjukkan bahwa kemampuan Universitas di Indonesia, dalam hal memproduksi karya ilmiah yang berkualitas, belum termasuk menunjukkan tingkat yang diharapkan karena pertumbuhannya yang cukup lambat apabila dibandingkan dengan perubahan-perubahan sosio-kultural yang sangat cepat. Produktivitas buku atau majalah ilmiah di negara kita tidak sepadan dengan julah ilmuwan yang adaaa dan sangat tidak seimbang dengan jumlah pendiduk Indonesia (200 juta lebih) secara keseluruhan.

Dalam kaitanya dengan visi ilmiah universitas, setiap akademisi perlu dipacu dengan diberikan insentif yang cukup untuk berkarya, berkreasi, dan menelorkan gagasan-gagasan baru yang fungsional dalam mengembangkan ilmu pengetahuan yang berguna, disamping menciptakan iklim keberaksaraan (literacy) masyarakat ilmiah. Suburnya tradisi kelisanan (orality) hendaknya dikurangi dan sudah saatnya diganti dengan tradisi keberaksaraan melalui karya tulis ilmiah. Mereka inilah yang berkepentingan untuk pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni dalam menyelesaikan berbaagai masalah kehidupan masyarakat, bangsa, dan negara. Idealnya, setiap karya ilmiah yang dihasilkan oleh akademisi dapat dipublikasikan melalui majalah, jurnal, surat kabar, dan lain-lain sehingga akan menggunggah para akademisi untuk selalu berkreasi dan berkarya. Dengan demikian karya ilmiah yang dihasilkan oleh universitas tidak menjadi dukumen mati atau arsip yang tersimpan rapi di rak-rak pustaka.

Rendahnya produktivitas riset di Indonesia juga tercermin dari rendahnya publikasi ilmiah dalam berkala internasional. Berdasarkan statistik publikasi ilmiah di tingkat Internasional, publikasi dari Indonesia hanya menyumbang sebanyak 0,012 % dari total publikasi ilmiah dari seluruh dunia (Santosa, 1997; Kamdi, 1998). Ini jauh lebih rendah dibandingkan dengan negara-negara tetangga kita seperti Thailand (0,086%), Malaysia (0,064%), Singapura (0,179%), dan Philipina ( 0,035%). Kontribusi terbesar diberikan oleh negara-negara maju seperti Amerika Serikat (30,8%), Jepang (8,2%), Inggris (7,9%), Jerman (7,2%), dan Prancis (5,6%).

Situasi produktivitas riset di Indonesia pada umumnya tidak menggembirakan meskipun telah banyak upaya untuk meningkatkan mutu sumberdaya manusia dan sumber daya investasi, misalnya dengan kegiatan pelatihan-pelatihan penulisan karya ilmiah. Hal ini tidak terlepas dari kelemahan yang berasal dari individu peneliti, misalnya adanya fenomena isolasi intelektual, insentif yang terlalu rendah, promosi karier yang tidak mendorong untuk melakukan penelitian, keterbatasan kemampuan dan ketidakmampuan untuk mengikuti kemajuan-kemajuan penelitian di dunia global di bidang masing-masing. Kelemahan lain yang mucul dapat berasal dari lingkungan kerja peneliti, misalnya keterbatasan sumber daya dan sarana peenelitian, keterbatasan informasi, institusi yang tidak stabil, kekurangan tenaga pendukung, ketiadaan tuntutan untuk melakukan penelitian, kekakuan sistem birokrasi yang ada dalam institusi, ketidakmemadaian investasi untuk penelitian, dan hambatan-hambatan yang berasal dari sumber kebijakan dan politik. Ini merupakan ciri yang banyak dijumpai di negara-negara berkembang pada umumnya.

Oleh karena itu, agar berjaya melalukan fungsi sosialnya dalam masyarakat, para akademisi Universitas harus bekerja keras, tidak takut terhadap kesulitan, dan selalu jujur dalam segala tindak-tanduknya. Para akademisi dituntut berpandai diri dalam membenai moral dan merapikan bekal serta menyusun strategi untuk menunaikan tugas kademiknya. Untuk itu, mereka dituntut selalu mengikuti perkembangan ilmu, teknologi, dan seni yang ditekuninya serta berupaya berperan sebagai penyumbang, pemacu, dan penentu kemajuan. Keberhasilan ini hanya hanya dapat diraih dengan melakukan kegiatan penelaahan dan penelitian yang bermutu sehinggga mereka dapat menyuguhkan pendapat, teori, data, dan informasi baru serta orisinil ( Rifai dalam Kamdi, 1998)

Setiap hasil pemikiran, pendapat, refleksi, temuan dan gagasan dapat dituliskan ke dalam bentuk tulisan berupa wacana-wacana ilmiah. Wacana keilmuan dapat berupa kertas kerja, laporan penelitian, buku-buku, dan lain-lain jenis karya ilmiah. Produk karya ilmiah universitas dapat dipublikasikan dalam bentuk jurnal ilmiah, baik di tingkat universitas, fakultas, atau jurusan/program studi. Produk karya ilmiah di tingkat universitas menyangkut berbagai disiplin ilmu dan bersifat makro; sedangkan produk karya ilmiah di tingkat fakultas, jurusam, program studi menyangkut satu rumpun keilmuan tertentu.

Publikasi ilmiah yang dihasilkan oleh setiap akademisi hendaknya dijadikan ajang pengembangan keilmuan yang ditekuninya. Namun tidak tertutup kemungkinan penulis karya ilmiah dalam menulis karyanya semata-mata karena motivasi pengumpulan angka kredit atau berdasarkan permintaan masyarakat. Ini sebaiknya tidak dijadikan motivasi utama dalam menulis karya ilmiah. Akan tetapi, yang lebih penting adalaah berorientasi kepada kecintaan serta kemampuanya dalam disiplin ilmu yang ditekuninya.

Karya ilmiah yang merupakan hasil pemikiran, refleksi, penelitian, dan lain-lain dapat dijadikan tolak ukur kecendekiaan seorang akademisi, , bobot keilmuannya, sekaligus akan mengurangi ketergantungan intelektual pada dunia luar . Karya tulis ilmiah ini juga merupakan indikator serta berometer kualitas dan keunggulan universitas yang bersangkutan.

Bagaimana pendapat Anda !

Kepustakaan

  • Dimyati. 1988. Landasan Kependidikan: Suatu Pengantar Pemikiran Keilmuan Tentang kegiatan Pendidikan. Dirjen Pendidikan Tinggi. Depdiknas.
  • Dimyati. 1996. Pendidikan Keilmuan di Indonesia: Suatu Dilema Pengajaran dan Penelitian. Jurnal Pendidikan Humaniora dan Sains. September. 2(1&2)
  • Drost, 2000. Reformasi Pengajaran: Salah Asuhan Orang Tua, Jakarta. Gramedia Widisarana Indonesia
  • Hossoubah,Z. Develoving Creative and Critical Thinking Skills (terjemahan) . 2004. Bandung: Yayasan Nuansa Cendia
  • Kamdi, W. 2002. Mengajar Berdasarkan Model Dimensi Belajar. Gentengkali: Jurnal Pendidikan Dasar dan Menengah. 4 (5 dan 6): 29-35
  • Kurniawan, K. 1998. Visi dan Strategi Universitas Mnghadapi Abad XXI. Jurnal Imu Pendidikan. Agustus 5(3): 131-149
  • Marzano. 1988. Dimensions of Thinking: A Framework for Curriculum and Instruction. Alexandria, Va: ASCD
  • Perkins,D.N. & Weber,R.J. 1992. Inventive Mind: Creative in Technology. New York: University Press
  • Rahmat, J. 2005. Belajar Cerdas: Belajar Berbasis Otak. Bandung: Mizan Leraning Center (MLC)
  • Slavin. 1997. Educational Psycology Theory and Practice. Five Edition. Boston: Allin and Bacon
  • Gie,The Liang. 2003. Teknik Berpikir Kreatif. Yogyakarta: Sabda Persada Yogyakarta.
  • Undang-Undang Republik Indonesia No 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional. Bandung: Citra Umbara


Tags

Efek Beli Gelar Sarjana |Gelar Ijasah S1 Ut Berbagai Bidang Ilmu |Makalah Tentang Fenomena Gelar Akademik |Sistem Beli Ijazah S1 Disurabaya |Pengertian Fenomena Gelar Jabatan Dan Akademis |Akademi Ligitimasi |S1 Konstruksi |Penulisan Gelar Non Akademik |Gelar Non Akademik |Dorongan Masyarakat Memperoleh Gelar Akademik Di Pt |Cara Cepat Mendapatkan Gelar Sarjana Di Surabaya |Pendidikan Yang Hanya Sekedar Mencari Ijazah Dan Gelar |Pendapat Anda Tentang Pendidikan Yang Hanya Sekedar Mencari Ijazah Dan Gelar |Cara Termudah Dapat Ijazah S1 Resmi Tanpa Kuliah |Penggunaan Gelar Secara Ilegal |Cara Yang Sah Utk Mendapat Gelar Akademik Berdasarkan Uu |Pokok Pokok Persoalan Dari Informasi Pendidikan Jangan Lagi Sekadar Cari Ijazah Dan Gelar |S1 Instan |Undang Undang Tentang Penulisan Gelar Sarjana Dan Gelar Agama Di Ktp |Kritikan Dan Solusi Dengan Tema Pendidikan Jangan Lagi Sekedar Cari Ijazah Dan Gelar |Solusi Dari Judul Pendidikan Di Indonesia Jangan Lagi Sekedar Mencari Ijazah Dan Gelar |Cara Cepat Dapat Ijazah S1 Pendidikan Fisika Ut Surabaya Tanpa Kuliah |Apa Penyelesaian Permasalahan Dari Pendidikan Jangan Lagi Sekedar Ijazah Dan Gelar |Apa Permasalahan Dari Pendidikan Jangan Lgi Mncari Izazah Dab Gelar |Kritik Dalam Informasi Pendidikan Jangan Lagi Sekedar Cari Ijazah Dan Gelar |
Show More Tags